Tuesday, March 23, 2010

"DISAAT AKU TUA"


Ini adalah cerita tentang kemarin, hari Senin tanggal 22 Maret 2010. Tiba di kantor gue menerima satu email dari seorang teman *named Mela* (yang sumbernya dari temannya - sumber tidak diketahui), isinya sebagai berikut:


"DISAAT AKU TUA"

Disaat AKU TUA, bukan lagi diriku yang dulu.
Maklumilah diriKu, bersabarlah dalam menghadapiKu.
Disaat AKU menumpahkan kuah sayuran dibajuKu,
Disaat AKU tidak lagi mengingat cara mengikatkan tali sepatu.
Ingatlah saat saat bagaimana AKU mengajariMu, membimbingMu untuk melakukannya.
Disaat AKU dengan pikunnya mengulang terus menerus ucapan yang membosankan.
Bersabarlah mendengarkanKu, jangan memotong ucapanKu.
Dimasa kecilMu, AKU harus mengulang dan mengulang terus sebuah cerita yang telah AKU ceritakan ribuan kali hingga diriMu terlelap dalam mimpi.

Disaat AKU membutuhkanMu untuk MemandikanKu.
Janganlah menyalahkanKu, ingatkah di masa kecilMu, Bagaimana AKU dengan berbagai cara membujukMu untuk mandi.

Disaat AKU kebingungan menghadapi hal hal baru dan teknologi modern.
Janganlah menertawakanKu, renungkanlah bagaimana AKU dengan sabarnya menjawab setiap "MENGAPA" yg Kau tanya saat itu

Disaat kedua kakiKu terlalu lemah untuk berjalan
Ulurkanlah tanganMu yg muda dan kuat untuk memapahKu, bagaikan dimasa kecilMu AKU menuntunMu melangkahkan kaki untuk belajar berjalan

Disaat AKU melupakan topik pembicaraan kita
Berilah sedikit waktu padaKu untuk mengingatnya, sebenarnya topik pembicaraan bukanlah hal yg penting bagiKu, asalkan Kau ada di sisiKu untuk mendengarkanKu, AKU telah merasa bahagia.

Disaat Kau melihat diriKu menua, janganlah bersedih
Maklumilah diriKu, dukunglah AKU, seperti ketika aku menghadapiMu belajar bagaimana menapaki kehidupan ini...



Dan, cerita ini menyentuh sanubari gue. Langsung saja gue pun berbagi kisah yang kebetulan berkaitan dengan kutipan di atas. Gue klik pilhan Reply to All -karena ada sekitar 20 teman satu komunitas yang menjadi recipient email tersebut-, dengan bahasa (dan tulisan) santai *campur sari* sehari-hari, berikut isi email tersebut:

Bonjour!
Nice story, dear Mela :). Dan gw juga ingin berbagi kisah hari ini.


Kemarin ada sodara dr nyokap meninggal, jd mama datenglah ke Jakarta. Wuiiiih, selalu menyenangkan buat gw kalo dia datang. Seisi rumah (kecuali pembantu) pergi, awalnya abis gereja, gw mau ke rumah temen *hehe gw mw diajarin masak masakan Manado gitu sm nyokap tmn gw* tapi gak jadi secara rumah temen gw jauh di Cijantung dan gak berhasil mendapatkan orang baik yg mau nganterin gw -padahal gw dah siapin bahan2nya. Dan gw pun mendem di rumah SENDIRI (nonton Idola Cilik) smp akhirnya dpt kabar nyokap on de wei k Jkt semakin mantap di rumah (walopun *accidentaly* sore akhirnya kabur ke PS sm sepupu2 gw sambil nunggu nyokap gw dtg - bukan berarti gak berduka tp kita yg muda2 krg akrab dgn sodara nyokap gw yg meninggal ini). Inti ceritanya bukan preambule di atas, tapiiiiiiiiiiiiii cerita pagi ini!


Gw terbiasa (ter)bangun pagi, dan walopun habis mandi sering b'malas2an lg sblm k kantor, pagi ini gw mmg malaaaaaaaaaaaaas bgt ke luar kamar smp akhirnya nyokap ketuk pintu kamar trus krn gak dikunci dia masuk dan bangunin gw "Lia, bangun! Gak kerja kamu?" kira2 seperti itu kata2 beliau. Then, gw habis mandi dia tanya "Kamu mau sarapan apa? Biar dibikinin.", dan mmg kalo ada dia dapur rmh pasti akan "bersuara dan beraroma" di pagi hari. tp krn abs mandi gw tdr2an lg mana sempetlah sarapan. Tapi, makanan kesukaan gw yg udah dibawain dan diangetin bikin gw lgsg ambl lunch box dan membawa bekal mkn siang k kantor.


Mgkn buat yg tiap hari tinggal sama ortu kejadian begini biasa aja. Buat gw yg kaya gini suka ngangenin. dibangunin nyokap mengingatkan gw ke masa2 gw msh sekolah, trs disiapin sarapan jg. Kalo dulu udh SMA mls bgt bawa bekel k Sekolah *udah so gede soalnya* skrg malah semangat krn kangen n m'hargai apa yg udh nyokap siapin. -- dan ini bikin gw t'senyum haru pas p'jalanan k kantor--


Smp gw baca imel dr Mela.. Wahaha... Iya yah, apakah gw akan sesabar orangtua gw saat nanti mrk menua? Bisa melayani mereka sprt mereka merawat gw waktu kecil?
Jgn2 gw malah kaya Ibu2 muda skrg yg sibuk kerja n malah menitipkan anaknya utk dijaga oleh Ortu-nya (kakek-nenek si anak). Td aja gw smpt sdkt m'gerutu (menjawab dgn gak ikhlas) *dan gw sgt2 menyesal* wkt gw lg sibuk siap2 k kntr n emg m'dkti jam brgkt -dah mo telat- nyokap minta tlg telponin bokap. Wohooooooooo, segitu aja padahal betapa sabar ya beliau yg cape p'jalanan k Jakarta, bangun pagi2, bangunin gw, dan siapin sarapan buat seisi rumah. Lihat cerita Mela! Betapa sabarnya ortu kita ngajarin kita wkt kecil n apakah kt akan sesabar itu saat mereka semakin renta? Skrg aja kt sk sadar ga sadar suka m'gerutu. Hayooo ngaku! Berapa dr kalian yg sama sekali gak pernah sengaja/ga sengaja m'gerutu ato cemberut ato bahkan gak melakukan wkt dimintain tlg sm ortu saat kt sibuk/fokus dgn hal lainnya?


Friends, buat kalian yg msh tinggal brg ortu,,, It's a grace! Lo akan merindukan masa2 itu nanti ketika sdh tinggal t'pisah!



Peace, love n Gbu
LIA

3 comments:

  1. HI, Ci... this is my first comment on your blog, hopefully not the last one, coz it always inspires me every time I read one's writing.. ga nyangka lo bisa nulis begini.. : P and this one is touching.. the poet is sweet and moving as well. Now that I'm far from home, kerasa bgt tuh arti kehadiran ortu di hidup gw.. 36 hours mereka siap buat gw; tenaga, pikiran, perhatian, seeeemuanya! Tapi sekarang kadang2 bete juga kalo dtelp nyokap sering2, karna gw nya dah keburu stres dgn pekerjaan, yang harusnya gw bersyukur karna punya nyokap yang sayang gw bgt.. keinget juga ama kejadian yang lo alamin pagi itu, we're a jerk ya! kadang2 suka semena-mena ama ortu :( Well, for those who never say "I love u" to their parents, you should start today! Keep writing, Ci ^ _ ^ - Love, Curly -

    ReplyDelete
  2. hwaaaaaa,,,,betullll itu edaaaaaaaaaa....
    pokoke selagi masih hayat di kandung badan,,kalo cuman jarak yg memisahkan tinggal angkat telepon/hp utk komunikasi,,,

    kau masih jauh lbh beruntung eda,,,,kangen nya aku dengan kebawelan,,kehebohan dan kenorakan mamak ku,,xixix :)
    *ga terasa udh 2 thn lwt*

    sedikit kutipan lagu dari mas2 Boys II Men :

    Mama...mama u know i love u
    Mama...mama u'r the queen of my heart
    Ur love like tears from the sky
    Mama...i jz want u to know
    Loving u is like food to my soul....
    Yes,,it is,,yes it is...

    ReplyDelete
  3. Gals, nice to read ur comments..

    Yaps, we love our lovely moms.. Walopun kadang2 kita suka ga sadar menyakiti hati orang yg begitu mencintai kita itu. Semoga kita jg jd Ibu yg baik kelak :)

    Maria, mamakmu itu pun sudah beruntung di sisi Tuhan sekarang n she must be happy to have a daughter like u, dear :)

    ReplyDelete